Wednesday, 24 August 2016

Permusuhan Sekular Terhadap Gerakan Islam


Sekular adalah sebuah ideologi yang menjarakkan pandangan agama dari politik; pemisahan agama dari urusan kenegaraan, iaitu mendirikan kehidupan kosong daripada panduan agama sebagaimana syiar mereka; (دع ما لقيصر لقيصر، وما لله لله). Ini bererti semua orentasi pemerintahan dan pentadbiran negara bebas serta tidak terikat dari prinsip dan pandangan agama. Sebaliknya berasaskan kepada apa yang dipandang baik oleh pemerintah.

Dalam bahasa Arab, sekular disebut “al-Ilmaniyyah” diambil daripada perkataan ilmu (dalam bahasa Arab = ‘ain, lam dan mim). Kononnya dari segi mafhum, bermaksud mengangkat sains sebagai ilmu, jadi timbullah dakwaan bahawa ia tidaklah bercanggah dengan mafhum Islam yang juga menjadikan ilmu sejak wahyu pertama lagi. Tetapi sebenarnya penterjemahan kalimah sekular kepada al-Ilmaniyyah hanyalah suatu tipu daya. Sebenarnya jika diperhatikan makna tersirat bagi sekular ialah “al-Laa’diniyyah”, yakni tanpa agama atau “al-Laa’aqidah” yakni tanpa akidah. Syaikh Yusuf al-Qaradawi pernah menyebut perkara ini di dalam penulisannya tentang sekularisme, istilah “al-Laa’diniyyah” bukanlah maksud terkeluar daripada agama (murtad) tetapi merujuk kepada sebuah fahaman pemikiran yang menjarakkan agama daripada urusan politik.

Memahami Motif Pluralisme


Istilah pluralisme agama (التعددية الدينية) yang disebut juga dengan istilah “transcendent unity of religions”, mula tercetus di Barat pada abad ke-20; ada juga yang mengatakan pada abad ke-18 iaitu ketika pertembungan masyarakat Barat dengan institusi gereja.

Fahaman ini bertitik tolak daripada andaian bahawa pertumpahan darah, peperangan saudara yang banyak berlaku di belahan dunia ini adalah akibat daripada sikap ke“khas”an, tertutup dan eksklusif dalam mendakwa kebenaran dan keselamatan hanya berada di pihaknya (no salvation outside and no truth-claim). Dengan semangat zaman demikian mereka tampil sebagai kaum pluralisme-inklusif. Ramai pemikir dan teologis aliran ini seperti John Hick, Rene Guenon, Titus Burckhardt, Fritjhof Schuon, Martin Ling dan lain-lain lagi melihat bahawa faham pluralisme agama adalah satu-satunya jalan keluar bagi menangani sikap saling bermusuhan dan pertembungan yang panjang.

Keperibadian Da’ie dan Tugas Utama


Da’wah adalah tugas yang sangat mulia kerana ianya adalah tugas Para Anbiya’ dan Para Mursalin. Ia adalah amalan yang sangat penting untuk mendekatkan diri kepada Allah bahkan memberikan jalan penyelesaian kepada kekusutan manusia. Nabi Lut alaihissalam bukan sekadar menyalahkan perbuatan kaumnya dan mengkritik kesalahan mereka tetapi turut mengemukakan alternatif bagi menyelesaikan permasalahan mereka dengan menawarkan anak perempuannya. Hal ini menunjukkan para pendakwah itu bukan hanya mengkritik, tetapi juga mengemukakan penyelesaian dan alternatif agar dapat mengubah perangai buruk umatnya.

Firman Allah;
وَجَاءَهُ قَوْمُهُ يُهْرَعُونَ إِلَيْهِ وَمِن قَبْلُ كَانُواْ يَعْمَلُونَ السَّيِّئَاتِ قَالَ يَا قَوْمِ هَؤُلاء بَنَاتِي هُنَّ أَطْهَرُ لَكُمْ فَاتَّقُواْ اللَّهَ وَلاَ تُخْزُونِ فِي ضَيْفِي أَلَيْسَ مِنكُمْ رَجُلٌ رَّشِيدٌ
“Dan datanglah kepadanya kaumnya dengan bergegas-gegas. Dan sejak dahulu mereka selalu melakukan perbuatan-perbuatan yang keji. Lut berkata; Hai kaumku, inilah puteri-puteri (negeri)-ku mereka lebih suci bagimu, maka bertakwalah kepada Allah dan janganlah kamu mencemarkan (nama)-ku terhadap tamuku ini. Tidak adakah di antaramu seorang yang berakal.” (surah Hud ayat 78)

Siapakah Da’ie?

Da’ie adalah seorang yang mengajak kepada agama Allah iaitu setiap individu Muslim sama ada lelaki atau perempuan yang melaksanakan tugas Anbiya’ mengajak manusia supaya mengikut agama Allah di dalam kehidupan di atas dunia ini. Firman Allah:
لِّكُلِّ أُمَّةٍ جَعَلْنَا مَنسَكًا هُمْ نَاسِكُوهُ فَلَا يُنَازِعُنَّكَ فِي الْأَمْرِ وَادْعُ إِلَىٰ رَبِّكَ إِنَّكَ لَعَلَىٰ هُدًى مُّسْتَقِيمٍ
“Bagi tiap-tiap umat, Kami adakan satu syariat yang tertentu untuk mereka ikuti dan jalankan, maka janganlah ahli-ahli syariat yang lain membantahmu dalam urusan syariaatmu; Dan ajaklah manusia kepada Tuhan kamu sesungguhnya kamu pasti berada di atas petunjuk jalan yang lurus.” (surah al-Hajj ayat 67)

Tugas da’wah ini adalah suatu tugas yang berat dan susah. Bukan semua orang yang dapat menjalankan tugas ini dengan baik dan cemerlang. Dengan kata lain tugas ini hanyalah dapat dipikul oleh mereka yang benar-benar mempunyai sifat-sifat keikhlasan, pengorbanan yang tinggi dan sebagainya daripada ciri-ciri yang melayakkan ke arah itu. Rasulullah  merupakan da’ie yang pertama setelah Allah menjadikan Islam itu sebagai Ad-Din untuk menjaga kehidupan manusia di dunia dan lebih-lebih lagi di akhirat sebagai mana firman Allah;

يَا أَيُّهَا النَّبِيُّ إِنَّا أَرْسَلْنَاكَ شَاهِدًا وَمُبَشِّرًا وَنَذِيرًا. وَدَاعِيًا إِلَى اللَّهِ بِإِذْنِهِ وَسِرَاجًا مُّنِيرًا
“Wahai Nabi, sesungguhnya Kami mengutusmu sebagai saksi (terhadap umatmu), dan pembawa berita gembira (kepada orang-orang yang beriman) serta pemberi amaran (kepada orang-orang yang ingkar). Dan juga sebagai penyeru (umat manusia seluruhnya) kepada agama Allah dengan taufiq yang diberi-Nya; dan sebagai lampu yang menerangi.” (surah al-Ahzab ayat 45-46 )

Dengan kata lain bahawa tugas dakwah ini juga merupakan tugas yang dipikul oleh umat yang beriman. Mereka perlu memiliki persediaan yang lengkap dan tersusun supaya dapat menjalankan tugas tersebut dengan baik dan berkesan. Tanpa persediaan yang cukup dan bersistem amatlah dikhuatiri dan ditakuti bahawa da’ie tersebut tidak akan dapat menjalankan tugas dakwahnya dengan baik dan sempurna. Bahkan ia akan kecundang di tengah perjalanan.

Kenapa Mesti Berda’wah?

Kerana ganjarannya sangat besar. Firman Allah:
وَمَنْ أَحْسَنُ قَوْلًا مِّمَّن دَعَا إِلَى اللَّهِ وَعَمِلَ صَالِحًا وَقَالَ إِنَّنِي مِنَ الْمُسْلِمِينَ
“Dan siapakah yang lebih baik kata-katanya daripada orang yang menyeru kepada Allah dan mengerjakan amal soleh dan dia berkata sesungguhnya aku adalah daripada orang Islam.” (surah Fussilat ayat 33)

Di dalam hadith juga disebut pahala penda’wah sama seperti orang yang mengikutnya. Sabda Nabi ;
مَنْ سَنَّ سُنَّةَ خَيْرٍ فَاتُّبِعَ عَلَيْهَا فَلَهُ أَجْرُهُ وَمِثْلُ أُجُورِ مَنِ اتَّبَعَهُ غَيْرَ مَنْقُوصٍ مِنْ أُجُورِهِمْ شَيْئًا
“Sesiapa yang menunjukkan kebaikan maka baginya pahala seperti orang yang menuruti (melakukan), tidak dikurangi pahala ganjarannya sedikitpun.” (riwayat al-Tirmidzi)

Tugas berda’wah adalah untuk menyahut seruan Nabi ;
بَلِّغُوا عَنِّي وَلَوْ آيَةً
“Sampaikan daripadaku walaupun satu ayat.” (riwayat al-Bukhari)

Pada penda’wah yang ikhlas menyatakan kebenaran, supaya manusia mendengar kebenaran terlepas daripada bebanan di hadapan Allah kerana usaha dan keringat mereka mengislah masyarakat. Mereka mendapat kesejahteraan di dunia dan di akhirat.

Apakah Kelengkapan Para Da’ie?

Ayat-ayat Allah adalah berat dari segi amanah dan beban bagi rohani manusia. Manusia memerlukan kekuatan untuk memikulnya. Oleh kerana dakwah adalah untuk melaksanakan ayat Allah Taala dan menyampaikannya, maka dakwah juga adalah tugas yang berat yang memerlukan kekuatan. Bagi memiliki kekuatan untuk menunaikan tugas dakwah, perlulah ada persiapan.

Ayat berikut mengajar persiapan mental, rohani dan karakter bagi pendakwah;


يَا أَيُّهَا الْمُزَّمِّلُ. قُمِ اللَّيْلَ إِلاَّ قَلِيلا. نِصْفَهُ أَوِ انقُصْ مِنْهُ قَلِيلا. أَوْ زِدْ عَلَيْهِ وَرَتِّلِ الْقُرْآنَ تَرْتِيلا. إِنَّا سَنُلْقِي عَلَيْكَ قَوْلا ثَقِيلا. إِنَّ نَاشِئَةَ اللَّيْلِ هِيَ أَشَدُّ وَطْءًا وَأَقْوَمُ قِيلا. إِنَّ لَكَ فِي النَّهَارِ سَبْحًا طَوِيلا. وَاذْكُرِ اسْمَ رَبِّكَ وَتَبَتَّلْ إِلَيْهِ تَبْتِيلا. رَبُّ الْمَشْرِقِ وَالْمَغْرِبِ لا إِلَهَ إِلاَّ هُوَ فَاتَّخِذْهُ وَكِيلا. وَاصْبِرْ عَلَى مَا يَقُولُونَ وَاهْجُرْهُمْ هَجْرًا جَمِيلا
“Wahai orang yang berselimut (Muhammad)! Bangunlah (solat) di malam hari kecuali sedikit (daripadanya). (Iaitu) satu perdua atau kurangilah dari satu perdua itu sedikit. Atau lebih dari satu perdua itu dan bacalah al-Quran itu dengan perlahan-lahan. Sesungguhnya bangun di waktu malam adalah lebih tepat (untuk khusyu’) dan bacaan di waktu itu lebih berkesan. Sesungguhnya kamu pada siang hari mempunyai urusan yang panjang (banyak). Sebutlah nama Tuhanmu dan beribadatlah kepada-Nya dengan penuh ketekunan. (Dia-lah) Tuhan masyriq dan maghrib, tiada Tuhan (yang berhak disembah) melainkan Dia, maka ambillah Dia sebagai pelindung. Dan bersabarlah terhadap apa yang mereka ucapkan dan jauhilah mereka dengan cara yang baik.” (surah al-Muzammil ayat 1-10)

Persiapan rohani ialah dengan bersolat malam, membaca al-Quran, berzikir dan ibadah umum yang lain. Pendakwah mestilah mempunyai program bagi melaksanakan amal-amal ini bagi memastikan kewujudan kekuatan yang berterusan bagi istiqamah di jalan dakwah. Sebagaimana pendakwah tekun dalam projek dakwah, dia juga mesti tekun dalam amal ibadahnya. Rasulullah  orang yang paling sibuk dengan tugas dakwah tetapi tidak lengah dengan ibadah tambahannya. Jangan jadikan kesibukan melaksanakan projek dakwah sebagai alasan untuk meninggalkan ibadah-ibadah sunnah. Dalam beribadah, kita dianjurkan agar mempelbagaikannya bagi mengelakkan dari jemu dan bosan. Jika sudah penat bersolat, gantikan dengan bertilawah atau berzikir, jika telah penat bertilawah gantikan pula dengan zikir dan ibadah lain dan seterusnya.

Persiapan ini adalah untuk membina rasa kebergantungan terhadap Allah Taala sebagai pelindung, memiliki sifat sabar dan keindahan akhlak. Pendakwah yang malas beribadah akan kurang kebergantungan kepada Allah Taala, kurang sabar dan tidak halus budinya. Ertinya juga, ibadah seorang pendakwah mestilah mestilah memberi kesan kepada jiwa dan karakter. Justeru, tarbiyah haruslah mengiringi dakwah kerana kedua-duanya ibarat ikatan yang tidak boleh dipisahkan. Aspek pertarbiyahan mestilah dilakukan secara amali supaya para da’ie ini dapat membiasakan diri sebelum terjun kebidang da’wah yang lebih besar dan mencabar. Ini adalah kerana suatu perjuangan yang amat besar adalah mustahil dapat dilaksanakan dan dilakukan dengan hanya teori semata-mata tanpa disertakan dengan latihan praktikal.

Seorang da’ie juga sekurang-kurangnya mestilah melengkapkan dirinya dengan tiga perkara berikut seperti yang dinyatakan oleh Dr. Abd al-Karim Zaidan di dalam kitabnya “Usul al-Dakwah”;
  1. Kefahaman yang terperinci
  2. Keimanan yang mendalam
  3. Hubungan yang erat dengan Allah

Seorang da’ie wajib mempunyai kefahaman yang terperinci dan menyeluruh kepada tajuk da’wah iaitu Islam yang mahu diseru manusia kepadanya. Ulama meletakkan satu kaedah yang sangat menarik;
فاقد الشيء لا يعطيه
“Seseorang yang tidak memiliki sesuatu tidak dapat memberikannya kepada orang lain.”

Di atas dasar ini bagaimana seorang da’ie mahu menerangkan tentang Islam jika sekiranya dia sendiri tidak memahaminya. Selain itu mereka juga harus peka terhadap perkembangan semasa. Dalam keadaan teknologi dan sistem komunikasi yang tidak canggih, Rasulullah  tetap mengambil tahu akan peristiwa yang berlaku kepada kerajaan Parsi dan Rom.


Seorang da’ie juga mestilah meyakini bahawa Islam yang diserunya adalah agama dan petunjuk Allah yang benar yang tidak ada selain daripadanya. Sama ada dalam perkara yang berkait dengan aqidah, syariah ataupun akhlak dan moral. Dia mestilah meyakini bahawa Islamlah satu-satunya agama yang boleh menyelamat dan menyelesaikan segala masalaah yang berlaku di dalam masyarakat manusia daripada dahulu, kini dan sehinggalah dunia ini ditamatkan oleh Allah.

Seterusnya seorang da’ie mestilah mempunyai hubungan yang erat dengan Allah kerana Dia-lah sahaja tempat bergantung dan memohon pertolongan dan Dia-lah sahaja yang boleh membuka pintu hati manusia untuk menerima agama-Nya. Seorang da’ie hanya berusaha untuk menyampaikan agama Allah adapun yang memberikan hidayah adalah Allah.

Keperibadian Da’ie

Seorang da’ie mestilah mempunyai keperibadian Islam yang sejati yang diterangkan di dalam al-Quran dan diperincikan oleh Rasulullah  di dalam Sunnahnya.

Firman Allah;
 لَقَدْ كَانَ لَكُمْ فِي رَسُولِ اللَّهِ أُسْوَةٌ حَسَنَةٌ لِّمَن كَانَ يَرْجُو اللَّهَ وَالْيَوْمَ الآخِرَ وَذَكَرَ اللَّهَ كَثِيرًا
“Demi sesungguhnya, adalah bagi kamu pada diri Rasulullah sallallahualaihi wasallam itu contoh ikutan yang baik, iaitu bagi orang yang sentiasa mengharapkan (keredaan) Allah dan (balasan baik) hari akhirat, serta ia pula menyebut dan mengingati Allah banyak-banyak (dalam masa susah dan senang).”  (surah al-Ahzab ayat 21)


Peranan akhlak memainkan faktor yang penting dalam mencorakkan tingkah laku dan kehidupan seseorang. Setiap tingkah laku yang lahir daripada manusia sebenarnya adalah cernaan daripada apa yang tersemat di dalam dirinya. Sebagai insan yang dipertanggungjawabkan untuk mengurus kehidupan di dunia serba mencabar ini, pastinya nilai murni yang mantap adalah pengaruh utama dalam membentuk kualiti danstandard value diri ini di dunia bahkan melewati sempadan akhirat. Tanpa syak pula, nilai murni tersebut dengan segala ciri dan sifatnya adalah bertunjangkan akhlak Islami yang tulen.

Sekurang-kurangnya seorang Daie itu mestilah mempunyai akhlak seperti berikut;
  1. Benar (يَا أَيُّهَا الَّذِينَ آمَنُواْ اتَّقُواْ اللَّهَ وَكُونُواْ مَعَ الصَّادِقِينَ)
  2. Sabar (وَاسْتَعِينُواْ بِالصَّبْرِ وَالصَّلاةِ)
  3. Belas kasihan (أُبَلِّغُكُمْ رِسَالاتِ رَبِّي وَأَنصَحُ لَكُمْ وَأَعْلَمُ مِنَ اللَّهِ مَا لاَ تَعْلَمُونَ)
  4. Merendah diri ( إِنَّ الله لاَ يُحِبُّ مَن كَانَ مُخْتَالاً فَخُورًا )
Islam menganjurkan sikap hormat terhadap kepercayaan dan amalan agama lain. Walaupun, kita meyakini kebenaran agama kita dan keagungan Allah, namun ia bukan satu alasan untuk kita memperlekeh dan mempersenda amalan atau kepercayaan penganut agama lain. Dalam proses ‘culture engagement’, tidak perlu bersifat apologetik dengan mengatakan semua agama adalah sama. Allah Taala mengatakan; (كَذَلِكَ زَيَّنَّا لِكُلِّ أُمَّةٍ عَمَلَهُمْ), “Demikianlah Kami jadikan setiap umat menganggap baik pekerjaan mereka” yang bermaksud keyakinan setiap penganut agama bahawa agama mereka adalah benar dari yang lain adalah satu perkara yang lumrah. Kita selaku umat Islam tidak perlu merasa marah terhadap orang bukan Islam yang mengatakan agamanya ialah agama sebenar, tugas kita ialah memastikan Islam itulah pegangan umat manusia yang sebenarnya.

Monday, 22 August 2016

Hilangkan Perut Buncit & Kurangkan Selera Makan Dalam Seminggu!





(**)Kalau bab perut buncit, mesti kaum wanita agak gelisah. Mungkin pasangan tidak kisah tetapi seeloknya jagalah penampilan demi pukau si dia 24 jam. Ya, kali ini anda boleh cuba petua 'ajaib' dan mudah ini, cukup berkesan hilangkan perut buncit seawal seminggu dan boleh mengurangkan selera makan anda...

(**)Bahan-bahan:

(**)Lemon (setengah)
(**)Kurma (2 biji)
(**)Secawan air suam (150ml)
(**)Bawang putih (4 ulas)

(**)Cara-caranya:


(**)1.Kisar semua bahan dan kalau suka boleh blend lemon sekali dengan kulit untuk dapatkan khasiat 100%.

(**)2.Buang kulit bawang putih.

(**)3.Kurma dapat mengurangkan pahit selain khasiatnya tersendiri.

(**)4.Blend semua dan tapis.

(**)5.Kemudian boleh minum.

(**)6.Titiskan minyak biji delima utk cepatkn metabolisma(jika ada).


(**)Anda boleh minum 2 kali sehari sebelum sarapan dan sebelum tidur. Selepas itu boleh tegok hasilnya selepas seminggu mencuba tanpa jemu. Tip ini untuk anda yang betul tekad untuk buang lemak degil. Ingat ya, lemak yang dikumpul setahun tidak hilang dalam masa sehari. Jadi, berusahalah untuk dapatkan hasil yang memuaskan.


(**)INFO:
(**)1. Bawang putih merangsang penghasilan leptin (hormon mengurangkan selera makan).

(**)2. Lemon pula boleh mengikis lemak degil dan membuang toksin.

(**)3. Hampasnya jangan dibuang kerana boleh buat ubat jerawat. 

Petua/Tips